Saturday, June 9, 2012

Page 155 of 366


Panas, lembab, dan bau ketek merupakan kata-kata yang sangat pas untuk mendefinisikan halte busway. Selama di Jakarta gue harus selalu menggunakan jasa busway jika gue ingin bepergian kemanapun. Gue gak suka naik motor, karena menurut gue dengan gue menaiki kendaraan pribadi maka gue akan menambah kemacetan di Jakarta yang udah super-duper-gak-ngerti-lagi macetnya. Gue jadi inget sama kata-kata yang pernah gue baca di salah satu baligho di pinggir jalan

“Lo itu tidak terjebak macet, tapi kemacetan itu Lo !”

Dari situ gue sadar, selama masih ada kendaraan umum kenapa gue harus menaiki kendaraan pribadi? Walaupun kendaraan umum di Jakarta ini sudah tidak ada lagi yang nyaman. Gue harap Gubernur Jakarta yang nantinya akan terpilih bisa meningkatkan kualitas kendaraan umum di Jakarta.

Tapi ngomong-ngomong soal kendaraan pribadi nih ya, lo bakalan amat sangat membutuhkannya ketika lo mau PDKT sama cewek, Gak percaya? Percayalah! Biasanya sih ya cewek itu lebih tertarik sama cowok yang mempunyai kendaraan sendiri. Gue udah mengalami sendiri soalnya, gue dan temen gue ngedeketin cewek yang sama. Temen gue punya motor sedangkan gue engga, dan akhirnya temen gue yang lebih dipilih.



Buat kalian semua yang senasib sama gue, jangan patah semangat ya broh, saingan-saingan lo itu semua mereka mendapatkan kendaraan mereka dari orang tua mereka kok, bukan dari hasil jerih payah mereka sendiri, so sebenernya derajat kita sama kayak mereka cuma mereka lebih beruntung aja mwehehehe

Tetep semangat ya broh, suatu saat kita pasti menemukan seorang pendamping yang menerima kita apa adanya kok ( 9'̀'́)9 #sikap

Hari ini gue harus ke rumah temen SMA gue di daerah Ketapang, Tangerang. Matahari disana terik banget, ditambah lagi dengan jarangnya pepohonan dan kemacetan yang membuatnya menjadi tambah parah. Gue sampai di rumah temen gue itu dengan kondisi yang mengenaskan, keringetan, muka lecek, ditambah dengan bau ketek. Malahan awalnya gue sempet dikirain pemulung sama temen gue, sialan emang tuh anak -.-

Gue disini dalam rangka membicarakan kelanjutan acara liburan dan reunian kelas gue bulan Juli nanti. Seperti yang udah gue ceritain disini PAGE 80 OF 366

Dalam rapat kali ini cuma ada Gue, Lawrence, Fahmi, Sinta, dan Rita. Tapi kali ini si Rita bawa adeknya jadinya kita ber-6 deh sekarang. Dan lo harus tau, sekarang adeknya Rita udah tumbuh dewasa, makin cantik dari terakhir kali gue liat dia.

***
“Ritaaaaa…”
“Iya maah, kenapaa?”
“Temen kamu udah nungguin di bawah nih, kamu cepetan turun”
“Hahhh?!! Siapa mah?”
“Nama kamu siapa dek?” bisik si Tante, nyokapnya Rita, ke gue.
“Tri tante..”
“Namanya Tri, udah kamu cepetan turun..”
“HAHHHH?!! Riiii, lo ngapain disini…
*PLAAAAK* Seketika itu kepala gue tepat tertiban sisir yang dilempar dari lantai 2 oleh si Rita.
“Apa-apan sih lo, sakit nih kepala gue! Kita kan mau foto makanya gue kesini. Lagian lo yang nyuruh kesini kan..”
“Iyaaa, tapi kan gue belom selesai dandan ("`з´ )/"(>_<!)
“Siapa suruh dandan lama-lama, lagian udah cantik gitu masih aja pengen dandan lagi!”
“Belom cantik ini mah! Udah lo tunggu disini aja!”
“Deeeek, kamu temenin kakak yang itu ya..” Perintah si Rita ke adiknya, sambil menunjuk ke arah gue.
“Iya kaaak,”

Disinilah pertama kali gue melihat adiknya si Rita, karena dulu gue lagi ngincer kakaknya makanya pas gue liat adiknya dia pertama kali kesannya biasa aja, terus disisi lain dia juga masih SMP. Tapi sekarang kok beda banget, udah berkembang rupanya dia Mwehehehe

“Nama kamu siapa dek?”
“Saya Jenny kaak“
“Kalo kakak siapa?”
“Panggil aja Tori”
“kakak pacarnya kak Rita ya kak? (»''«)
Kepo juga nih anak, karena dulu istilah kepo belom booming maka kita pakai istilah ingin tahu.
“Menurut kamu?”
“heeem, iyaaa.. abisnya kakak sama kak Rita keliatan mesra banget sih tadi lempar-lemparan sisir gitu. Hihihihi”
“……… (˘_˘")
“Kakak bukan pacarnya kok, cuma temen aja. Emang kak Rita udah punya pacar blm?”
“Wah aku gak tau kak, tapi kayaknya belum sih.. Kesempatan tuh kak ( 9'̀'́)9

Padahal gue tau kalo saat ini si Rita belum putus sama pacarnya.

“Hahaha, kamu apa-apaan deh masih kecil udah ikut campur urusan orang dewasa aja nih”
“Woooo kakak, aku udah gede tauu..”



Akhirnya Rita muncul dari kamarnya, dengan muka yang seperti Putri, tetapi pakaian seperti pembantu. Heran gue? Kenapa dressnya gak sekalian di pake dah

“Hayoo kalian ngomongin gue yaa?”
“Engga kok.. iya kan Jen?” *sambil kedip-kedip ke Jenny*
“Iyaa kak engga kok, (»''«)
“Yaudah, sana kamu mandi dek…”
“eh Ri, bisa bantuin gue gak? Copotin anting gue dong”

Gue mendekati si Rita, lalu mencoba mencopot anting yang tertempel di telinganya. Pelan-pelan gue berusaha melepasnya supaya gak melukai kulit lembutnya (oke ini lebay), tapi…… GAK LEPAS-LEPAS JUGAAAA!

“eh Ta ini anting lo las ya waktu di pasang?! Keras amat gak kebuka-buka gini”
“kayaknya sih iya Ri, ini anting gue dari kecil”
“Ada-ada aja sih lo mah, yaudah ambilin gue gunting, obeng, tang, atau pisau deh”

Gue baringkan si Rita di atas meja, gue tutupi dia dengan selimut berwarna hijau dan hanya telinganya yang gak gue tutupi. Operasi pun dimulai! Gue di asissten ni oleh Jenny dalam operasi kali ini.

“Jenny ambilkan kakak obeng”
“Pisau”
“Tang”
“Gunting”

Operasi yang melelahkan ini pun akhirnya selesai dan akhirnya anting yang tertempel di telinganya si Rita berhasil gue lepaskan.

“Yeeey akhirnya lepas juga makasih ya Toriiii \(ˆoˆ)/

Setelah berterima kasih sama gue akhirnya dia balik lagi ke kamarnya. Pas dia balik lagi penampilannya udah beda dari yang tadi, sekarang dia beneran seperti Putri yang lagi menuruni tangga. Sementara gue yang lagi menunggu di ruang tamu hanya terdiam menyaksikan pemandangan yang terjadi di depan gue.

“Pah, aku bawa mobil ya?”
“Gak usah kamu pake motor aja tuh, mobilnya mau papah pake”
“Aku kan masih gak terlalu bisa bawa motor, terus kalo naik motor rambut aku juga rusak ntar pah”
“Yaudah biarin si Tri aja yang nyetir, makanya pake helm biar rambut kamu gak rusak”
“Huh, susah deh ngomong sama papah”
“Punya anak cewek emang ribet ya om, banyak maunya hehe”
_)== (_")” *PLAK PLAK PLAK PLAK*

Sebelum kita berdua pergi gue pamitan dulu sama calon mertua… eh orangtuanya si Rita maksud gue. Dan gak lupa sama si Jenny

“Jenny kakak pergi dulu ya, jangan kangen sama kakak. Kapan-kapan kakak main lagi kok”
“Wooo kakak kali yang kangen sama aku, kak jagain kak Rita yah. Dadaaah”
“Ehhh adek gue tuh, masih kecil (¬_¬)ノ*(>˛<)
“Lo galak banget sih ta, kalo kakaknya gak dapet kan gue bisa sama adeknya ( ̴̴͡͡͡͡ )
“Ehh maksud lo apaan? Udah ayoo buruan berangkat!”
“Mah, pah, aku berangkat dulu yaa..”
“Iya hati-hati ya, Tri tante percayain Rita sama kamu ya”
“Sip tante! oia om, tante nanti kalo Rita aku balikin gak utuh gapapa kan?”
“Loh maksud kamu gimana?”
“Iya nanti Rita pulang tanpa hatinya tante, soalnya hatinya ketinggalan di hati aku. Hahaha”
“Hahaha, dasar kalian. Yaudah sana berangkat, ntar keburu ujan”

Akhirnya kita pun pergi ke Rumah Musik café dengan menaiki motornya si Rita yang kondisinya sedikit mengenaskan. Pertama stangnya udah susah di belokin. Kedua motornya kerasa berat banget, apa gara-gara gue ngeboncengin yang punya motor ya? Mwahahaha. Terus ganti giginya juga susah. Bener-bener pertanda buruk nih, Pertanda kalo gue gak boleh jalan sama cewek orang. Untung gak kenapa-kenapa sampai tempat tujuan.

Malam ini emang bener-bener indah banget, jarang-jarang moment ini bisa terjadi. Merasa bersalah juga sih gue sama pacarnya si Rita, tapi ya sudahlah mau gimana lagi yakan? Mwehehehe

***

Hasil rapat kali ini, acara Liburan dan Reunian kelas gue bakal diadakan pada tanggal 14-15 Juli 2012. Sebenernya gue juga masih gak tau nih bisa ikut apa engga, soalnya tanggal segitu gue juga masih ngediklat di kampus. Maklum lah aing kan aktipis kampus cuuy mwahahaha

Selama rapat fokus mata gue selalu berada di Jenny. Gak dapet kakaknya, adeknya pun jadilah ya mwehehehe. Jagain adek lo ya ta, adek lo itu merupakan asset yang berharga.


Ngomong-ngomong soal diklat, gue jadi pengen nyeritain pengalaman gue ikut diklat PROKM 2011 tahun lalu nih. Sedih, Senang, Sial, Galau, semuanya ada. Di tunggu aja ya! J
Post a Comment