Saturday, June 9, 2012

Moving On


Gak terasa udah hampir 3 bulan gue pindah kostan, tapi entah kenapa gue gak merasa nyaman di kostan gue yang baru ini. Di kostan gue yang lama, walaupun tempatnya jauh dari kampus tapi kostan gue yang lama itu sangat nyaman buat gue.

Kenapa pindah kostan kalo gitu? Yaa gue mau mencari suasana baru soalnya. Tapi ternyata yang gue dapet malah kayak gini. Mungkin dulu gue nyari kostannya terburu-buru kali ya, jadinya tanpa pikir panjang gue langsung pindah ke kostan baru ini.

Mungkin sama seperti ketika kita mencari pacar, prosesnya gak gampang dan butuh waktu yang cukup buat kita untuk mengenali calon pacar kita. Tidak seperti baru kenalan sehari, terus besoknya jadian. Kalo gitu mah lo sama aja kayak nyari sepatu di mall-mall, lo liat yang bagus terus lo ambil. Kalo gitu sepertinya kita cuma melihat dari tampilan fisiknya aja.

Tapi kalo kelamaan juga gak baik, kalo lo kelamaan dalam masa untuk mengenali calon pacar, PDKT, maka kemungkinan besar dia udah terlalu nyaman sama lo dan ujung-ujungnya di jadiin sahabat. Sama seperti yang terjadi sama hidup gue selama ini. Dari TK sampe Kuliah gue deket sama banyak cewek loh jangan salah mwehehehe. Gue jatuh hati sama mereka semua, tapi ……… gue gak pernah jadian sama mereka.

Waktu TK gue pernah deket sama yang namanya Bella. Jangan salah waktu TK gue juga udah suka sama cewek loh (kecepetan puber). Waktu PDKT sama dia gue selalu mengajaknya bermain ketika jam-jam istirahat, main ayunan, jungkat-jungkit, dan bermain perosotan. Gue juga pernah ngajak dia ngedate ke tempat komedi putar di deket rumah gue waktu itu. Ketika kita pengen menaikinnya, gue pegangin tangan dia, dan gue duduk di samping dia, romantis abisss. Bella terus memegangi tangan gue selama menaiki wahana tersebut

“Kamu takut bel? Kok megang tangan aku nya keras banget”
Yaa kala itu dia gak mau melepas genggaman tanganya ke gue
“Iya Tri aku takut banget :’(”
“Yaudah pegang tangan aku yang erat ya..”
Sumpah berasa ganteng banget gue disini




Yaah emang dasar anak TK cuma naik komedi putar aja takut. Tapi bagus lah, kan jadi gue yang untung mwehehehehe

 Waktu lagi PDKT sama Bella gue rela membagi bekal yang gue bawa dari nyokap gue buat dia. Bahkan gue rela ngelapin ingusnya dia.. yaa waktu itu kan anak TK masih ingusan gitu. Kalo salah satu orang tua kita ada yang lagi pergi, pasti salah satu dari kita dititipin ke rumah gue atau si Bella, kadang si Bella yang ditipin ke rumah gue, kadang gue ditinggalin nyokap gue di rumahnya si Bella dan gue baru di ambil sama nyokap gue sebulan kemudian, biar menghemat jatah makan katanya. Ya kesempatan-kesempatan seperti itu gue pakai untuk PDKT sama dia.

Kita selalu bareng dari TK, SD dan SMP. Tapi gue gak berani mengucapkannya ke dia, perasaan yang gue pendam sejak pertama kali gue ketemu dia di hari pertama masuk TK. Dan akhirnya kita berdua hanya sekedar berteman. Kenapa gue gak berani mengucapkannya ke dia? karena gue takut, gue takut gagal, gue takut di tolak, gue takutnya abis gue di tolak gue langsung nyilet urat nadi gue kan ngeri juga kalo tiba-tiba di headline news seluruh media cetak tertulis “Akibat Ditolak Cintanya, Seorang Anak TK Rela Menyayat Urat Nadinya Sendiri” .______.

Sampai sekarang ketika gue dekat sama seorang cewek ujung-ujungnya cewek itu jadian sama orang lain, dan gue? Gue terus-terusan menjomblo. Temen gue pernah bilang kalo gue itu gak peka, gue gak bisa membaca gerak-gerik dari seorang cewek yang suka sama gue (Kayak pernah ada yang suka aja dah), emang gue akuin sih itu bener. Gue gak berani menebak-nebak, gue benci menebak-nebak, gue takut tebakan gue salah (lagi).

“Aku benci harus menerjemahkan isyarat-isyarat kamu itu, Apakah pertanyaan kamu itu sekadar pancingan atau retorika atau pertanyaan biasa yang aku salah artikan dengan penuh percaya diri?
Aku benci harus memikirkan kamu sebelum tidur dan merasakan sesuatu yang bergerak dari dalam dada, menjalar ke sekujur tubuh, dan aku merasa pasrah, gelisah..
Aku benci untuk berpikir aku bisa begini terus semalaman, tanpa harus tidur..
Aku benci jatuh cinta, terutama kepada kamu..
Demi Tuhan, aku benci jatuh cinta kepada kamu..
Karena, di dalam perasaan menggebu-gebu ini, di balik semua rasa kangen, takut, canggung, yang bergumul di dalam dan meletup pelan-pelan..
Aku takut sendirian..” – Raditya Dika.
Post a Comment