Monday, June 25, 2012

Semakin Seram apaaa??

“Semakin seram film yang lo tonton, semakin hangat pelukan yang lo dapat (incase lo nonton berdua sama cewek)”

Itulah kata-kata yang nempel di kepala gue sampai saat ini setelah nonton film “POCONGGG JUGA POCONG”, mungkin di bukunya si Poconggg juga ada? Gue gak tau karena gue belum membaca bukunya.

Tapi gue rasa kata-katanya si Poconggg ini kurang tepat deh ya, kenapa gue bilang kayak gitu? Karena gue tau kejadian di lapangan secara langsung broo. Mending kalo pelukan hangat, pukulan-pukulan hangat mungkin yang bakal lo dapatkan. (-̩̩̩-͡ ̗--̩̩̩͡ )

***

Gue inget banget waktu itu bulan April tahun 2010, gue liburan ke Bandung bersama Ahong, Panzul, dan ……… Bunga \(♥♥‎)/   . Sebenernya gak murni liburan sih, tapi kita mau ke salah satu perguruan tinggi negeri yang katanya disana terdapat putra putri terbaik bangsa, Katanya loh katanya…… 

Tujuan kita kesana buat ngembaliin formulir pendaftaran Ujian Saringan Masuk yang bakalan diadain pas bulan Mei nanti kalo gue gak salah inget.

Waktu itu kita bertiga baru sampai di universitas tersebut jam 12.30 kayaknya, soalnya pas kita sampai itu orang-orang baru selesai solat jumat. Ini semua gara-gara temen gue yang namanya Panzul. Gara-gara kelamaan di hotel jadi kagak ikut solat jumat kan, emang Islam KTP sih tuh anak.

Dan herannya kita sempet nyasar loh di Institut Terkecil Bangsa ini, untung ada mba-mba cantik baik hati waktu itu yang bersedia membantu kita mwehehehehe. Dari perawakannya sih bisa gue tebak kalo si mba-mba ini penghuni kampus bagian tenggara, Arsi, SR, dan sebagainya. Caeeem broo

“Permisi mba mau nanya”
“Iyaaa” suaranya lembuuuuut abiiis!
 “Kalo mau ke hati mba lewat mana ya?? ( ˘͡ -˘͡)” #eaaaak #gombalanganteng
Okaaay yang itu bercanda.
“Kalo gedung ini sebelah mana ya mba?” sambil menunjukan alamat gedung annex
“Wah kalo gedung ini sih bukan di kampus ini de, tapi di bla bla bla bla…”
“Ohh gitu ya mba, wah kita nyasar doong. hehehe”
“Kalian mau daftar disini ya?”
“Iya mbaa doain yak… (supaya ntar kita bisa ketemu lagi setiap hari mwehehehe)”
 “Iya saya doain, sukses ya kalian :)”
Bener kan gue bilang mba-mba itu udah cantik, baik hati pulak (»''«). Tapi sampai sekarang gue gak pernah ketemu lagi tuh sama si mba-mba cantik nan baik ini, udah lulus kali ya dia sekarang.

Setelah ngembaliin formulir ke tempat tadi yang di kasih tau si mba-mba cantiknya, kita mau keliling kota kembang nih ceritanya sama temen-temennya si Panzul, ahzeeek anak gaul Bandung euuuy. Temennya si Panzul ini ada 2 orang, yang satu namanya Regisha dan sekarang satu kampus sama gue, terus Aya yang sekarang di STAN. Ahhh emang ya mojang-mojang Bandung teh geulis geulis pisaaaaan (•̯͡.•̯͡)

aaaahhhhh kalo inget Aya gak tau kenapa bawaannya tuh langsung pengen pipis!

*skip skip skip*

Kita bertiga, Gue, Bunga, dan Panzul, diajak menuju mobilnya si Aya. Tapi ternyata… ya ampun di dalam mobilnya si Aya udah ada Bidadari, yang ternyata kakaknya si Aya, namanya kak Mawar. Gila emang ini keluarga cetakannya bagus-bagus banget!

Kita bertiga waktu itu gak tau mau diajak kemana, karena gue baru pertama kalinya nih ke Bandung yaa gue gak paham sama jalanan jalanan dimari. Gue berharap sih kita menuju hotel terdekat mwehehehehe

*PLAAAAK!! FOKUS MAS!!*

AHHHhhh ternyata dugaan gue salah, kita malah diajak ke Peris Ven Jevaaah. Dan malah nonton film horror…… REC 2 brooo REC 2 !!

Disini lah ceritanya dimulai.
Posisi duduk kita waktu di dalam bioskop waktu itu adalah kak Mawar, Aya, Regisha, Panzul, Gue, lalu Bunga. Sippp! Udah mantap nih posisinya, gue emang sengaja mencari tempat duduk yang di samping Bunga. Supaya gue bisa berada disampingnya disaat dia membutuhkan gue, dan kali aja ada pelukan hangat yang bersandar di tubuh gue mwehehehe

Jujur, gue takut sih kalo nonton film Horror. Tapi berhubung banyak cewek-cewek imut disini gue harus terlihat berani dong mas broo. ya iya ateuuuh, biar mereka makin terkesima sama kharisma gue fufufu ( ˘͡ -˘͡)

Ternyata filmnya gak terlalu serem, gak seperti dugaan gue. Cuma efek suaranya ituloh yang bikin kaget. Emang kalo di blitz itu sound effectnya beda banget sama bioskop 21 atau XXI. Ini pertama kalinya gue nonton di blitz loh mwehehehe

AYOOOO DOONG BUNGA… Mana pelukan hangatnya?? AHHHH.. udah ditungguin daritadi ternyata si Bunga belum takut-takut juga. Sebenernya gue dapet sih pelukan hangat, tapi dari si Panzul !


Sampai akhirnya film ini sampai pada adegan dimana yang tersisa hanya tokoh utamanya si cewek dan si cowok yang bawa kameranya. Mereka terjebak di sebuah ruangan yang di dalamnya terdapat sebuah alat perekam suara yang terus memutar suara yang terakhir kali terekam, di ruangan tersebut juga berisi lembaran-lembaran surat kabar yang sudah cukup lama terbit. Di dalam ruangan itu tidak ada cahaya sama sekali, mereka berdua hanya dapat melihat melalui bantuan dari kamera mereka yang peka terhadap sinar infra merah.

Pada adegan tersebut terlihat kalo si pemeran ceweknya terus memeluk si cowoknya, seakan gak mau ditinggal sedetik pun. AHHHHhhh yang kayak gitu loh yang sebenarnya gue harapkan terjadi sama gue.

Terus si cowoknya seperti melihat jalan keluar di atas atap ruangan tersebut, dengan sok berani si cowoknya berusaha mengecek pintu kecil yang berada di atas atap ruangan tersebut. Dengan bantuan kameranya dia mulai melihat kedalam ruangan tersebut, berputar perlahan mengelilingi bagian dalam ruangan tersebut dan tiba-tiba dari kegelapan muncul seorang anak kecil yang sentak mengagetkan si cowoknya! dan seketika itu pula

“KYAAAAaaaaa…” *PLAK PLAK PLAAAAAK PLAAAK*
Dan gue berteriak
“AHHHHHHhhhhhhh…”

Bukannya pelukan yang gue dapat, tapi pukulan bertubi-tubi yang bersarang di bahu kiri gue. Ini bener-bener diluar dugaan gue! gue gak nyangka kalo Bunga takut atau kaget refleksnya dia beda dari cewek yang lain, refleksnya dia ketika ketakutan atau kaget adalah memukuli bahu orang disebelahnya. Setelah puas memukuli bahu gue dan adegan di film tersebut kembali normal, si Bunga dengan perasaan tidak bersalah kembali menonton film itu lagi seperti tidak terjadi apa-apa (¬-̮¬)

***

Mungkin ada yang pernah senasib kayak gue, jalan berdua sama gebetannya ke bioskop nonton film horror berduan tapi ujung-ujungnya jadi kayak gue. Atau mungkin ada lagi yang niatnya nonton berdua sebelah-sebelahan, tapi dapet tempat duduknya ujung-ujungan. Dan jadi gak bisa mesra-mesraan.



Oleh karena itu gunakan lah masa PDKT kalian semaksimal dan seefektif mungkin, kenali calon pasangan anda. Cari tahu hobbinya dia, apakah calon pasangan anda tersebut mantan calon pemain tinju atau bukan. Jika iya, lebih baik lo tinggalin dia selama masih ada waktu bro! Perbandingan pria dan wanita di dunia ini 1:4 jadi jangan takut kalo kehilangan satu cewek ('̀o'́)mwehehehehe

Saran terakhir dari gue, kalo bikin teknis lapangan itu harus di backup jangan bikin teklap cuma 1. Soalnya kondisi di lapangan itu dinamis, lo gak bakalan menduga apa yang akan terjadi di lapangan nanti. Mwahahahaha

“Semakin seram film yang lo tonton, semakin hangat pukulann yang lo dapat”


Post a Comment