Friday, February 21, 2014

One Step Closer

Braga, pagi hari dalam perjalanan ke kampus. Gue terlibat percakapan yang sangat menarik sama seorang temen gue.

'Kita udah tua gak sih? Bulan Juli nanti temen satu angkatan kita udah ada yang lulus aja..' kata gue
'Gila ya waktu cepet banget berlalu men, maneh pernah ngebayangin gak sih Tor waktu SMA bakal ngejalanin kehidupan kayak sekarang ini?'
'Ya enggalah, mana gue kepikiran idup gua bakalan kayak sekarang gini...' Suasana di dalam mobil kemudian menjadi hening, sepertinya masing-masing dari kita berdua sedang memikirkan jauh tentang masa depan kita masing-masing.

Sejujurnya gue takut akan masa depan, gue gak bisa membayangkan seperti apa kehidupan yang akan gue jalani nanti di masa depan. Ini (harusnya) merupakan tahun terakhir gue di kampus ini, kata orang sih tahun terakhir itu merupakan tahun tergalaunya seorang mahasiswa, dan gue rasa itu benar.

Sebenarnya hal yang bikin kita takut itu adalah 'ketidaktahuan' akan sesuatu. Contohnya, kenapa kita takut gelap? karena kita gak pernah tahu ada apa dalam kegelapan itu. Lalu ketika ujian, kita gak tau pertanyaan macam apa yang akan keluar di soal ujian nanti, makanya kita takut.

Masa depan itu sifatnya gak pasti, makanya kita takut. Menurut gue ketakutan seseorang itu wajar sih. Asal jangan karena takut kita malah jadi gak ngapa-ngapain, selama kita berusaha untuk membuat masa depan kita jadi lebih baik gue rasa kita gak perlu takut. Karena, barang siapa yang berusaha untuk merubah nasibnya insya Allah selalu ada tangan-Nya yang siap membantu. You'll never know..

Gue melihat jalan Braga yang sedang kita lewati melalui jendela kaca mobil yang hitam. Gue inget banget waktu pertama kali ke Braga, bareng Bunga. Waktu itu gue masih kelas 3 SMA dan tanpa terasa ternyata itu udah hampir 5 tahun yang lalu. Rasanya baru aja kemarin gue foto dengan latar belakang gedung itu, rasanya gue baru aja nonton di dalem mall itu, rasanya baru aja kita berpose hampir di setiap gedung unik di braga.

Gue udah berubah, Braga juga udah banyak mengalami perubahan sejak pertama kali gue kesini, demikian pula dengan kota Bandung.

'Waktu itu emang cepet berlalu yu, liat aja suatu saat kita akan ngobrol dengan topik seperti ini di dalam mobil kayak gini, tapi bedanya kita akan menuju pernikahan salah seorang temen kita...'
'Siapa ya dari kita berempat yang bakal nikah duluan? Masa Bima?' kata Wahyu
'Siapapun yang nikah duluan, pokoknya kita harus ngadain garden party!'




Post a Comment