Wednesday, February 8, 2012

The Untold Story part 3


“Bisa liat berkas-berkasnya mas?” Tanya ibu-ibu penjaga loket ke gue.
“Oh iya ini bu berkas-berkasnya, silahkan dilihat..”
Gue menyodorkan berkas-berkas yang gue bawa, sambil memberikan sedikit senyuman ke si Ibu. Setelah memeriksa satu per satu berkas-berkas yang gue berikan akhirnya si ibu itu mengembalikannya ke gue.

“Mas jalur beasiswa ya?”
“Iya bu..”
“Ohh kalo jalur beasiswa ngambil Kartu Pesertanya bukan hari ini mas, sudah dikirim email pemberitahuannya kan?”
“Iya bu saya sudah dapat emailnya. dan disitu tertulis hari ini, Senin 15 Mei 2010.”
Disini gue mulai sedikit panik.
“Coba di cek lagi mas, seharusnya kalo yang jalur beasiswa pengambilan kartu pesertanya tanggal 26 Mei 2010.”
“Ibuu, saya baru cek tadi pagi ! dan tanggal di emailnya menunjukan hari ini kok !” gue terus ngotot mempertahankan argument gue.
“Mas, percuma mas mau marah-marah disini juga. Tetep aja mas gak bisa ngambil kartu pesertanya hari ini..” si Ibu mencoba meredakan emosi gue.

Setelah gue pikir-pikir emang ada benernya juga, tapi tetep aja gue kesel mau bagaimanapun juga. Kenapa email pemberitahuannya gak dikirimin sehari sebelumnya ?!! ┌П┐(_)┌П┐

“yaudah bu terima kasih ya”
Lalu gue pun meninggalkan loket tersebut dengan perasaan yang super Bete !

“Woy Bunga mana woyy?” “Gue mau Bunggaaaa” “Balikiiin bungan woooy !!” Oke-oke sabaaar gue tau lo pada nyariin bungan. (ini sebenernya tokoh utamanya kan gue, kenapa lu pada nyariin bunga sih ._.)

20 minutes earlier

“Bungaaa… Sepertinya kebersamaan kita selama ini harus berakhir sampai disini.. ”
“kenapaa triii? Aku gak mau pisah sama kamu :’(”
“tapi kitaa emang harus pisah bunga, kita punya jalan yang berbedaa ! ”
“tapi.. aku takut gak sanggup melewati ini semua tanpa kamu T.T”
“Aku juga bunga, aku merasakan hal yang sama, sama kamu. Bungaa…”
Belum sempat gue menyelesaikan kalimat gue, Bunga pun pergi meninggalkan gue begitu saja, sambil menangis……
*oke ini lebay, intermezzo dikit :p*

Dari sekian banyak loket yang tersedia disini, semua loket ternyata sudah dipenuhi oleh puluhan siswa yang bertujuan sama seperti kami berdua ini. Kami menelusuri loket satu per satu untuk mencari loket dengan antrian yang paling sedikit. Finally, loket dengan sisa antrian 1 orang. Kami pun kemudian mengantri di loket tersebut. Yaa karena ada pepatah yang mengatakan “Ladies first”  maka gue pun mempersilahkan bunga untuk berada di depan gue. Akhirnya tibalah saat giliran si Bunga.

“Triiiiiiii ("`з´ )/"(>_<!)
Tidak berapa lama kemudian tiba-tiba bunga berbalik arah dan mukul-mukulin gue.
“Aduh, aduh, sakit bungaaa. Kenapa si lo?”
“Kita salah ngantri tauuu, antriannya tuh berdasarkan abjaaaad ("`з´ )
“Laaaah mana gue tau -.-”
“Aaah elu kenapa gak mau nanya-nanya dulu sih tadi, kan gue jadi maluuu tuh ("˘з ˘)
“Lagian siapa suruh di depan, emang enaaaak… :p”
Gue ketawa terbahak-bahak dan langsung ngacir meninggalkan si bunga. Haha
**********

“Eh bunga, tuh lo ngantri di loket yang itu tuh..”
“Oke, yaudah gue duluan ya.. jangan kangen sama gue ya Triii, kita pisah gak lama kok (»''«)
Gue hanya membalas kata-kata si Bunga dengan sebuah senyuman waktu itu, dan langsung menuju ke loket antrian.

Present

Setelah kesialan yang menimpa gue tadi, akhirnya gue pun memutuskan untuk keluar Gd. Annex dan mencari pedagang minuman, lalu membeli 2 buah teh botol. Karena gue pikir dengan minum teh mungkin bisa membuat gue sedikit lebih rileks. Setelah membeli teh botol, gue langsung balik lagi menuju pintu keluar antrian dan melihat apakah bunga udah selesai atau belum.

Ternyata bunga belum selesai, dari jauh gue perhatiin si bunga masih sibuk dengan urusannya. Semakin lama gue perhatiin, semakin lama gue merasa seolah-olah daerah disekitar dia tuh menjadi hitam putih, dan hanya si Bunga lah satu-satunya objek yang berwarna. Lesung pipitnya, senyumnya, dan wajah manisnya membuat gue betah berlama-lama duduk disini hanya untuk memperhatikannya.

“Bungaaaa..”
Gue memanggil bunga sambil berjalan memasuki loket antrian.
“Eit, mau kemana mas? Maaf kalo pengantar di luar aja ya..”
Tiba-tiba seorang satpam dengan kumisnya yang membuat ia terlihat sangar, menghentikan langkah kaki gue.
“Ohh iya baik pak..”
“kenapa trii?” tiba-tiba bunga udah ada di depan gue.
“lo belom selesai?” Tanya gue.
“blom nih, tinggal sebentar lagi deh kayaknya. Lo udah selesai?” Tanya dia.
“Iya gue udah selesai kok. yaudah nih minum dulu, lo haus kan? :)”

Gue memberikan the botol yang gue beli tadi ke dia. Saat itu posisi kami berdua berada di perbatasan. Si Bunga ada di area antiran loket, sedangkan gue ada di area para penunggu/pengantar. Kami berdua di pisahkan dengan seutas tali, dan si satpam yang berkumis tadi.
“Makasih ya trii :’)”
“Iya sama-sama.. ntar lo bayarin ya nih teh botolnya, sama punya gue sekalian..”
“Eeeehh? Jadi ini blom lo bayar..” mukanya bingung.
“bloom, makanya ntar lo bayarin yak.. (»''«)
"Triiii… (҂ `з´ )ノ* (>_<!)
Lalu si bunga pun pergi meninggalkan gue (lagi)
***************

“Fiuuuh, akhirnya selesai jugaa. Yeeey.. \(ˆoˆ)/
Tiba-tiba bunga udah duduk di samping gue.
“Ehh udah? Kok lama banget sih, gue sampe lumutan nih disini nungguin lo.. (¬_¬)
“Maaf yaa trii.. (._. )c (ˆˆc)
“Eh cari-cari kesempatan lo meluk-meluk gue.. ”
*sok jual mahal, padahal dalam hati kepengen*
“Eh mana kartu peserta lo? Coba gue liat sini..” tambah gue.
“Nih..”
“Eh bunga di foto ini kok lo keliatan jenong? Hahaha..”
“triii.. jahaat (ʃ˘̩̩̩~˘̩̩̩ƪ)

Tanpa sepengetahuan bunga, gue pun langsung mengarahkan tangan gue ke arah keningnya dia, dan menyapu poni yang menutupi jidatnya dia.
“Hahahahaha, tuh kan jenooong.. (σ`´)-σ
( _)== (_")
********

“Hey bungaaa..”
Tiba-tiba dari kejauhan ada seseorang yang tampak asing memanggil bunga, dan dia pun mulai mendekati kami.
“heey Nezi” jawab bunga.
“Lo apa-apain sih bunga pake baju kegedean gitu, kayak badut ancol tauk.. `)-c<ˇεˇ)
“aaaaahh Ineeez (˘ε ˘")”
“Tri kenalin ini temen SMA gue namanya Nezi” tambah bunga
“Ohh salam kenal nez, gue Tri :)”
“gue Nezi :)”
“Lo daftar ITB juga nez?” Tanya bunga
“Iya buat jaga-jaga aja, takutnya gak diterima di FK ntar”
Dalam hati gue bertanya-tanya, ITB di jadiin cadangan? Buset-buset daah…
“Milih jurusan apaan?”
“gue pilih SBM. Eh lo berdua udah selesai ambil kartunya kan? Jalan-jalan dulu yuk..”
“Hmm, gimana tri?” Tanya bunga
“Tapi ke stasiun dulu yuk beli tiket” jawab gue
“Eh jangan lupa balikin dulu tuh kemeja, malu gue kalo keliatan jalan sama badut ancol..” tambah gue
“Plak plak plak plak… ("`з´ )/"(>_<!)” itulah jawaban bunga

Kami pun segera menuju ke stasiun

[lanjut..]
Post a Comment