Wednesday, February 8, 2012

The Untold Story (end)



“Eh mau naik kereta yang eksekutif atau bisinis nih?” tanya gue
“Gue eksekutif aja deh biar ada AC nya” jawab Nezi
Bunga terdiam cukup lama, lagi mikir sepertinya dia.
“Eh Bungaaa, lo mau eksekutif apa bisnis?” Tanya gue lagi dengan nada yang sedikit kesal.
“Hmm, lo apa tri?” Tanya bunga
“Gampanglah, gue mah apa aja jadi”
“Yaudah gue eksekutif aja deh”
“Oke, kalian tunggu disini dulu ya. Gue beli tiket dulu”
******

“Tiketnya udah gue beli nih, makan dulu yuk laper nih gue”
“Mau makan dimana Tri?” Tanya bunga
“Makan di war… ”
Belum sempat gue menyelesaikan kalimat gue, si Nezi pun langsung memotong pembicaraan gue.
“Hokben aja yuuuk” jawab Nezi
“Yuk Tri di hokben aja..”
Anjirrr, kenapa harus hokbeen? Kan mahaaal? Kenapa gak di warteg depan situ aja? 10 ribu kan bisa sepuasnya Щ(ºДºщ)
Akhirnya dengan terpaksa gue mengiyakannya.
“Yaudah ._.”

Sesampainya di hokben, mereka berdua pun langsung memesan makanan. Sementara gue masih terpaku sambil melihat papan yang menampilkan menu-menu makanan. Disitu yang gue liat bukannlah makanannya, melainkan harganya men, harganyaa !

Gue terus mencari makanan yang harganya sesuai dengan kemampuan dompet gue. Tapi nasib berkata lain, gue gak bisa menemukan makanan yang harganya sesuai dengan dompet gue. Akhirnya gue pun memesan makanan yang sama dengan mereka berdua, karena gue gak tau mesti makan apa.
Sampe di kasir

“Berapa mba totalnya?” Tanya gue
“32.500 mas”

Buset dah kaget gue, ini kalo di warteg gue udah bisa makan sampe nambah berkali-kali ini. Mana tinggal selembar-selembarnya lagi itu. Maaf ya dompet, lain kali gue gak bakalan melakukan hal ini lagi sama lo. Gue janji ()

Gue pun langsung mengambil posisi di samping bunga, dan mulai menikmati makanan sambil memikirkan keadaan dompet gue yang kondisinya kian lama kian memburuk.
“Tri, katanya tadi laper banget? Kok lo sekarang makannya kayak gak semangat gitu” tanya bunga
“Gimana gak mau sedih, kalo di warteg gue udah bisa makan sampe nambah berkali-kali ini. Dan Gue kasian sama dompet gue (ʃ˘̩̩̩~˘̩̩̩ƪ)
“Maaf ya tri, temen gue emang sukanya makan di tempat beginian. Dia gak suka di warteg.. ” bisik bunga
“Lain kali gak bakal kayak gini lagi deh, janji :)”
“Yaudah lah gue ngerti kok, ”

Inilah yang gue suka dari bunga. dia itu orangnya sederhana, meskipun ia memiliki teman-teman yang suka menghabiskan duit orang tuanya dengan melakukan tindak-tindakan yang hedonisme. Tapi kalo sama gue dia selalu bisa menyesuaikan diri dengan gue :)

Setelah makan, Nezi mengajak kami berdua, lebih tepatnya sih hanya mengajak Bunga, ke Factory Outlet yang ada di Bandung. Gue cuma jadi kambing ompong aja nemenin mereka. FO demi FO pun mereka singgahi, sementara mereka memasuki FO gue hanya nunggu di luar aja. Hampir 2 jam lebih mereka mengelilingi FO-FO yang ada di Bandung. Tau gini gue gak bakalan mau ikut, mending juga gue nunggu di stasiun -____-

Akhirnya setelah puas dan capek mungkin abis keliling-keliling, akhirnya mereka berdua pun memutuskan untuk balik ke stasiun. Karena 1 jam lagi kereta yang akan kami tumpangin akan berangkat.

Kami sudah tiba di stasiun 30 menit sebelum kereta berangkat, kami pun menunggu di peron sambil bercerita-cerita. Gue gak banyak ngobrol dengan Nezi, karena gue gak bisa langsung terbiasa dengan orang yang baru gue kenal, dan gue bingung harus ngomongin apa. Akhirnya lebih banyak Bunga dan Nezi yang ngobrol-ngobrol, sementara gue hanya memain-mainkan HP butut gue.

Tuuut… tuuut… tuuut…
Kereta yang akan kami tumpangin pun ternyata sudah siap untuk berangkat.
“Eh keretanya udah siap berangkat tuh. Kita naik aja yuk”
“Okee”
“Eh iya, nih tiket lo berdua”
Gue menyodorkan tiket ke Bunga dan Nezi.
“Lohh Tri, lo gak bareng sama kita? Kenapa?” Tanya bunga
“Gak, gue naik kereta yang bisnis bunga”
“Lohh kenapa?” Tanya Nezi
“Gpp kok nez :)” jawab gue
“Lo sendiri gpp kan Tri? :(”
“Iya gpp kok bungaa, gue kan cowok dan udah gede ini :)”
“yaudah yuk naik keretanya, udah mau berangkat nih..” tambah gue
“Oke, makasih ya tri sampai ketemu lagi..” jawab bunga dan nezi

Kereta pun berangkat,
Jujur gue ngerasa sepi di dalam gerbong yang ramai ini. Di samping gue duduk orang yang gak gue kenal. gue merindukan sosok bunga yang tadi pagi duduk di samping gue, gue mengingat-ingat kejadian tadi pagi bareng bunga di gerbong ini. Jujur gue merasa seperti kehilangan sosok Bunga, padahal gue sama dia masih ada di kereta yang sama cuma terpisah beberapa gerbong aja.
“Bunga makasih ya buat hari ini. Gue seneng banget bisa jalan-jalan bareng lo :)” *Sending*
Bip bip bip bip..
“Iya Tri, Sama-sama yaa gue juga seneng kok. Maaf ya Tri gak bisa nemenin lo di perjalanan pulang, I feel so sorry :(”

Setelah membaca SMS dari bunga, gue melihat melalui jendela matahari sudah mulai terbenam, langit pun terlihat memancarkan warna-warnanya yang indah. Dan menutup kisah perjalanan gue hari ini.
Post a Comment