Saturday, January 7, 2012

The Untold Story part 2


“Selamat datang kami ucapkan kepada para penumpang Argo Parahyangan dari Jakarta, jangan lupa periksa barang bawaan anda dan hati-hati melangkah terima kasih.”
Kata-kata itulah yang pertama kali gue dengar sejak menginjakkan kaki di sini. Seperti terdengar familiar ya? Ya mungkin si mba-mbanya mantan pegawai busway. Jadi kebawa terus sampe sekarang.

Saat itu jam di HP gue sudah menunjukkan pukul 09.00 WIB, gue dan Bunga pun terus berjalan menyusuri stasiun . Sampai di pintu masuk utara, langkah kami berdua kemudian terhenti, karena pemandangan yang ada di hadapan kami. Di hadapan kami ratusan, bahkan ribuan angkot yang berwarna warni tersebut memenuhi jalan. Mereka berjejal-jejalan untuk mencari penumpang yang baru saja keluar dari stasiun. Sungguh pemandangan yang tidak biasa.
“eh Bunga kita naik apaan nih kesanannya? Lo udah nanya temen lo belom?”
“tunggu sebentar yak sabar, gue lagi sms dia nih”
*5 menit kemudian*
“nih tri, kata temen gue kita naek angkot cisitu-tega lega yang warna ungu. Sanaa gih coba lu tanya ke supir angkotnyaaa.. ”

Sial lagi-lagi gue yang di korbanin sama dia, tapi gapapa lah secara gue cowo sudah seharusnya melindungi dan melayani wanitaa. ( ˘͡ -˘͡)
“a saya mau ke taman sari, bisa naik angkot ini?”
“ohh bisa dek bisa, sok atuh naik. ajak itu pacaranya..”
“Ehhh, dia bukan pacar saya a, cuma temeeen kok (•ˆˆ•)
“aaah, seneng kan lo di kira pacar gue (σ`´)-σ” tiba-tiba si bunga ikut nimbrung, tau aja dia kalo dalam hati gue berbunga-bunga.
“demen banget si lo ngeledekin gue, udah ayo kita naek si abangnya udah mau berangkat nih… (¬_¬)ノ*(>˛<)

Aseem banget emang tuh anak, demen banget ngeledekin gue . Dia tau kali ya kalo gue suka sama dia, tapi bodo amat lah gak gue pikirin. akhirnya angkot yang kami tumpangi pun melaju dengan kecepatan penuh. Beberapa menit di dalam Angkot, akhirnya kami pun merasa mulai gelisah karena kami tidak tahu akan dibawa kemanaaaa? Gue pun akhirnya mencolek–colek si bunga yang kebetulan waktu itu duduk di depan gue, sambil berbisik..

“eh kita mau turun dimana? Perasaan lama banget daritadi gak nyampe-nyampe?”
disini gue udah mulai khawatir.
“tenang aja trii, kata temen gue patokannya tuh ada jalan layang kita turun..”

Si bunga sangat tenang dan tidak terlihat panik sama sekali waktu itu, beda dengan gue yang udah keringet dingin kayak orang nahan boker. Ternyata benaaar, beberapa menit kemudian kita menemukan jalan layang itu, Alhamdulillah terima kasih ya Allah. Ternyata kami gak nyasaaar.. (˘˘)

“a kiri ya a..”

Akhirnya kami pun turun dari angkot tersebut, tapi ternyata kami terdampar disisi yang salah. Waktu itu kami terdampat di suatu tempat yang sekarang di kenal dengan sebutan “BALTOS a.k.a Balubur Town Square”. Kami pun bingung harus kemana lagi, hampir sekitar 30 menitan lah kami mencari yang namanya Gd. Annex. Padahal itu tinggal nyebrang doaaaang.. Щ(ºДºщ)

*Sampe di depan Gd. Annex*
Berbagai jenis pedagang mulai menawarkan barang dagangannya ketika kami mulai berjalan menyusurui trotoar menuju ke Gd. Annex, ada yang jual buku soal-soal, ada yang jual materai, map, alat tulis, dan bahkan ada yang menyediakan jasa penyewaan kemeja. Gue bingung buat apaan nih abang-abang nyewain kemeja mending juga ada yang mau nyewa. ._.

Kami pun terus berjalan dan mengabaikan para penjual tersebut. Akhirnya kami masuk nih, dan mulai mempersiapkan berkas-berkas untuk pengambilan kartu peserta. Sesaat sebelum memasuki antrian ketika t = 0, kami berdua pun diberhentikan oleh satpam yang sedang bertugas disitu. Waduh, gue bingung dong? Salah apaa gue sama bunga sampe diberhentiin begini? Apakah cowok cewek gak boleh masuk dari pintu yang sama? Ataukah wajah kami berdua mirip pasangan buronan yang waktu itu sedang dicari-cari?.

“Mas mba, yang tidak bersepatu dan tidak mengenakan kemeja tidak boleh masuk.”

What The? Apa-apaan nih? Woooy? Gue dan bunga pun akhirnya berbalik arah menjauhi antrian tersebut. Dan akhirnya gue mengetahui alasan kenapa ada abang-abang yang nyewain kemeja tadi. Dan untuuuungnya, nyokap gue ngingetin gue untuk bawa kemeja sebelum berangkat tadi. Alhamdulillah ya sesuatu banget ┐(''┐) (┌'')┌
“Eh bunga lo bawa kemeja gak?”
“Engga bawaa Trii, gimana doong? ()
“Ya udah, jangan sediih gitu… (´._.`)c(ˆε ˆc)  ”
“heeeeh, cari kesempataann… (¬_¬)ノ*(>˛<)
Siaal usaha gue mencari kesempatan dalam kesempitan ternyata gagal. haha
“yaudah ayo kita cari abang-abang yang tadi nyewain kemeja, daripada kita gak bisa masuk..” usul gue.
“Ohh iya beneer, hayuuu.. (»''«)” *mukanya dia udah kayak anak kecil yang ngeliat es krim, lucu banget haha*
***************

“a, itu kemeja di sewain? Berapa harganya?” Tanya gue.
“Rp. 20.000 dek, sepuasnya.”
“Oke a..”

gue pun langsung menyuruh bunga untuk mencari kemeja yang cocok buat dia.
5 menit, 10 menit, 1 jam, 2 jam, 3 jam, sampe 5 hari kemudian (oke lebay). Si bunga masih aja mix & match kemeja yang cocok buat dia. Buset dah emang ceweeek kalo udah urusan baju. ._.

“Trii yang ini cocok gak sama gue?”
Dia mengenakan kemeja bermotif bunga-bunga berwarna merah sambil berpose ala model.

“cocoook.. (¯―¯)
gue jawab singkat aja supaya cepet selesai tuh dia milih kemejanya, udah capek gue lumutan begini.

Bunga 5 kali menanyakan hal yang sama sambil berpose ala model, dan gue pun menjawab dengan jawaban yang sama pula. Akhirnya dia kesel deh.. :D

“iiiiihh lo mah bilang cocok cocok trus, orang kegedean semua gini.. >,< ”

Sumpaah wajahnya malah tambah lucu kalo dia kesel gitu. Si abang-abangnya pun cuma ketawa aja melihat tingkah kami berdua. Emang waktu itu gak ada kemeja yang cocok buat ukuran dia, karena badannya yang kecil dan ukuran kemejanya ukuran bapak-bapak semua. Jadinya kayak anak basket dah tuh si bunga.

“neng, itu pacarnya (menunjuk kea rah gue) udah bilang cocok. Percaya aja atuh, masa iya pacar eneng bohong sama si eneng..”

Gue ketawa ngakak campur seneng dalam hati, lagi-lagi gue dikira pacaran sama si bunga. Semoga ini adalah doa dan pertanda dari Yang Maha Kuasa. Amiin (˘.˘)

“Ehhh ketawaa aja lo. a dia tuh bukan pacar saya, mana mau saya sama orang kayak gitu.. (˘_˘")” jawab bunga
“Eh maksud lo apaan? (¬-̮¬)
“masa gak mau neng, orang dia (sambil menunjuk ke arah gue lagi) ganteng begitu masa gak mau.. kumaha si eneng ieu teh?”
“iya bang dia ganteng, kalo di liat dari atas monas pake sedotan.. (σ`´)-σ
“Bungaaaa… (҂ `з´ ).̵̵̿── (°|°||l)ː̖́.

Akhirnya gue, bunga, dan abang-abang penyewa kemeja itu pun ketawa gara-gara obrolan kami yang ngawur.

Sekarang kami sudah siap menuju medan perang. Dengan menggunakan kemeja, sepatu, celana panjang, dan kacamata hitam. Kami melangkah dengan mantap memasuki antrian, petugas satpam yang tadi pun hanya tersenyum dan mempersilahkan kami masuk tanpa basa-basi.

Post a Comment