Friday, January 6, 2012

The Untold Story part 1

Bulan Mei 2010,
Waktu sudah menujukkan pukul 05.30 WIB, 15 menit lagi kereta yang akan gue tumpangi akan berangkat, sementar busway yang gue tumpangi baru saja berangkat dari halte Harmoni menuju ke Stasiun Gambir. Akhirnya hanya dalam waktu 5 menit gue udah tiba di stasiun gambir, dan gue pun langsung terus berlari menuju lobbi pemesanan tiket. Sampai tiba-tiba, gue merasa waktu berjalan lebih lambat, dan gue bisa mendengar degup jantung gue, karena dihadapan gue terdapat sesosok perempuan berambut panjang, yang memiliki paras yang cantik, wajahnya begitu bersinar sampai-sampai gue harus memakai kacamata hitam waktu itu, rambutnya pun berkibas membuatnya terlihat semakin cantik, dan tanpa sadar gue terus terpaku memandangi wajahnya. Dia adalah Bunga (nama samaran), temen gue.

“Eh Tri, kemanaaaa aja. Cepetan pesen tiket gih, keretanya udah mau berangkat nih... ()
Tiba-tiba suaranya memecah kesunyian, dan menyadarkan gue kembali ke dunia nyata.

“Eh iya, sorry ya bunga. Gue baru nyampe nih, lo udah lama nungguin gue ya?”
“Engga, gue juga baru nyampe kok :p”
Duh nih anak, kalo gak manis dan ngegemesin udah gue jatohin dari atas monas lu ._.
“yaudah gue pesen tiket dulu ya, -.-”
"iya udah sana cepeet, 10 menit lagi berangkat nih keretanyaaa.."
"iya baweeel..  ​(  _)== (_")"

Dan gue pun langsung menuju ke loket pemesanan tiket.
“Mba tiket yang bisnisnya 2 yah”
“Ini mas, totalnya Rp. 60.000 ”
“Oke, terima kasih mba”

Tiket udah dapet, gue dan bunga pun langsung berlari menuju kereta yang 5 menit lagi berangkat. Dan kami pun langsung menyusuri gerbong kereta untuk mencari tempat duduk kami, saat memasuki gerbong kereta bisnis lagi-lagi dia memecah kesunyian
“Tri kok bisnis siiiih?”
“udah gpp, biar murah”
“kan gak ada AC nya, panaaaas tauu.. :(
Emang dasar cewek banyak maunyaa, gue pun berusaha untuk meyakinkan dia. Dengan tatapan yang cool, dan sedikit senyum ala Orlandoo Bloom.
“tenang, selama ada gue lu gak bakal kepanasan kok. Lagian juga ntar sampe bandung dingin kann :)
Lahh emangnya gue apaan ya. AC kali, haha

“ntar kalo gue kapanasan kipasin gue ya.. (»''«)
dia memelas dengan mukanya yang innocent dan manis. Gue gak tahaaan kalo liat mukanya dia yang kayak begitu, akhirnya gue mengiyakan aja permintaan dia. Bisa aja emang cewek kalo ada maunya..
“iyaaa bungaa, apa sih yang engga buat kamu.. :) 

“eh lo mau duduk di deket jendela atau gak?” tambah gue
“gue duduk disini aja deh, lo aja yang duduk deket jendela” jawab dia
“ehh jangaaan duduk disitu Bungaaaa..”
“kenapa emangnya?” *dengan ekspresi wajah yang penasaran*
“ntar lo di semutin”
“Loh kok bisaaa?” makin penasaran deh tuh diaa
“soalnya kamu kan maniss.. :p”
“aaaa Trii, apaan siiih… ("`з´ )/"(>_<!)
Gara-gara gombalan gue, alhasil dicubitin lah seluruh tubuh gue ._. tapi gpp yang penting gue seneng :D

*tuut tuut tuuuut..*
Kereta yang kami tumpangi ini pun akhirnya berangkat, o iya kita berdua ini sebenernya mau ke Bandung, buat pengambilan kartu peserta USM ITB Terpusat di Gd. Annex. Selama perjalanan kita berdua belajar, soalnya waktu itu udah deket-deket USM juga, dan tuh anak satu kebetulan bawa buku latihan soal banyak banget. Gue ambil lah salah satu buku punya dia dan gue mulai mengerjakan soalnya satu persatu. Walaupun suasana gak kondusif buat belajar, karena kereta yang goyang-goyang, tapi si Bunga gue liat serius banget belajarnya. Semakin lama gue perhatiin, gue baru sadar ternyata dia manis banget. Karena gue gak mau gangguin dia dan karena takut juga ntar dicubitin lagi, akhirnya gue pun melanjutkan mengerjakan soal.

“Eh bunga, gue bingung deh sama soal yang ini. Gue bacain ya soalnya, Dibawah ini yang manakah senyawa yang memiliki tingkat kemanisan yang paling tinggi?”
“a. Fruktosa, b. Laktosa, c. Sukrosa, d. Galaktosa”
“Yah itu mah gampang, fruktosa lah..” dia menjawab dengan suara dan ekpresi wajah yang begitu yakin.

“aah masa sih? Perasaan gue gak ada yang bener deh..”
“Ahh lo sok tau nih, udah itu bener kok gue yakiin..”
“Suer deh, ini seharusnya ada option e. Bunga” gue ngakak sambil ngeliatin mukanya dia yang ketipu dan tersipu.
“aaa Triii, gombal lagi kaaan.. (ˇ_ˇ)-c<´ε`)
*kali ini gak cuma dapet cubitan, tapi gue juga dilempar pake buku*

Setelah perjalanan yang cukup lama, dan lelah karena daritadi ngerjain soal. Mata gue pun terasa sangat lelah, dan sekali lagi gue perhatiin si bunga ternyata dia udah tertidur lelap. Gue perhatiin lagi wajah manisnya, wajahnya ketika tertidur membuatnya terlihat semakin manis. Sumpah gue gak bosen-bosen memandanginya. Rasanya gue pengen menyandarkan kepalanya dia ke punggung gue karena gue kasian di tempat duduk dia gak ada sandarannya sedangkan di tempat duduk gue ada sandarannya, tapi waktu itu gue gak punya keberanian buat melakukan itu. Karena gue juga bukan siapa-siapanya dia. Akhirnya gue pun memutuskan untuk tidur juga.


Ketika gue masih terlelap tidur, tiba-tiba gue merasa ada seseorang yang menggoyang-goyangkan badang gue. Perlahan gue mencoba untuk membuka mata gue, dan gue melihat sesosok bidadari. What the? Apakah gue di surga sekarang? Apakah kereta yang gue tumpangi tadi mengalami kecelakan saat gue tertidur dan gue mati syahid lalu masuk surga? gue terus berjibaku dengan pikiran gue, sampai tiba-tiba ada suara keras yang membangunkan gue.
“Triiii bangun triiii, kita udah sampeeee nih.. kebo banget sih lo tidurnyaa Щ(ºДºщ) ”
Ternyata bidadari itu adalah si Bunga, temen gue. Syukurlah ternyata gue masih hidup
“iya bunga iyaaa, gue udah bangun nih.. (˘_˘")”

“Eh Bunga lo yakin ini Stasiun Bandung, perasaan waktu kita kesini sama anak-anak gak kayak gini deh stasiunnya?” gue waktu itu ngeyel
“Eh masa sih, tapi kok orang-orang udah pada turun tuh?” mukanya dia bingung, tapi gue tetep ngeyel ini bukan stasiun bandung. Padahal ini emang stasiun bandung -.-
Akhirnya gue nanya deh ke bapak-bapak yang masih ada di gerbong.
“Pak ini Stasiun Bandung ya?”
“Oh iya dek ini stasiun bandung”
“Ohh makasih ya pakk, hehe”

“Tuuuh kan bener ini stasiun Bandung, aaah gimana sih loo, hampir aja kita balik lagi ke Jakarta (ˇ_ˇ)-c<´ε`)””
Lagi-lagi dia mendaratkan cubitan di tubuh gue ._.

“hehe iya maaf ya.. ~(´`~)(~´`)~
“(¬_¬)”

Dan sampailah kita berdua di kota Bandung
Post a Comment